Polri Apps

241 Knalpot Brong Dimusnahkan Oleh Satlantas Polres Karimun

#image_title

Karimun, Owntalk.co.id – Sat Lantas Polres Karimun menggelar konferensi pers terkait pemusnahan barang bukti knalpot bising/knalpot brong dari hasil penindakan pelanggaran lalu lintas serta penindakan pelanggaran menggunakan Etle Handheld. Rabu (07/02/2024).

Kegiatan Konferensi Pers ini dipimpin Kapolres Karimun AKBP Fadli Agus, S.I.K, M.H. dan didampingi oleh Kasat Lantas Polres Karimun IPTU Dristica Brian Arya Leviantona, S.Tr.K, S.I.K, M.M., Kasubsipenmas Sihumas IPDA Zulfikar serta dihadiri dari Dansubdenpom AD 1/6-2 Tbk, Dansubdenpom AL, Kepala Dinas Perhubungan, Kepala Dinas Pendidikan, Jasa Raharja Kab. Karimun, Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat dan awak media.

Kapolres Karimun AKBP Fadli Agus mengungkapkan, adapun penindakan pelanggaran lalu lintas tersebut sesuai dengan setiap orang yang mengemudikan sepeda motor di jalan yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat pengukur kecepatan, knalpot, dan kedalaman alur ban.

“Sebagaimana dimaksud dalam pasal Pasal 285 ayat ( 1 ) Undang Undang RI No 22 Tahun 2009 dan dipidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau atau denda maksimal Rp. 250.000,-.( Dua Ratus lima puluh Ribu Rupiah),” ungkapnya.

Fadli Agus mengatakan, dari hasil pelaksanaan kegiatan penegakan hukum terhadap pelanggaran lalu lintas di Kabupaten Karimun yang di mulai dari tanggal 8 Januari 2024 hingga tanggal 6 Februari 2024 sebanyak 241 Knalpot tidak sesuai spesifikasi teknis serta untuk penindakan pelanggaran menggunakan Etle Handheld yang dimulai pada tanggal 23 Januari 2024 sebanyak 29 kendaraan yang tercapture kamera Etle.

“Kepada masyarakat pemilik kendaraan bermotor agar tidak lagi menggunakan knalpot bising/knalpot brong pada saat mengendarai kendaraan di jalan umum, yang berdampak pada ketidaknyamanan bagi pengendara lain,” katanya.

Fadli Agus menjelaskan, tindakan tersebut merupakan pelanggaran terhadap peraturan dan undang undang lalu lintas, kepada pemilik toko sparepart sepeda motor dan mobil agar tidak lagi menjual knalpot racing atau knalpot brong kepada masyarakat yang tidak sedang mengikuti kejuaraan adu kecepatan kendaraan,” katanya.

“Gunakanlah knalpot standar yang dikeluarkan oleh masing masing pabrik, yang sudah teruji baik dari segi kesehatan lingkungan maupun keselamatan dalam berkendara,” jelasnya.

Kegiatan dilanjutkan dengan penandatanganan deklarasi mendukung penegakan hukum bagi pelanggaran lallu lintas demi terwujudnya Kabupaten Karimun tertib berlalulintas.

Sementara itu Kasat Lantas Polres Karimun Iptu Dristica Brian Arya Leviantona menegaskan, kami dari Satlantas Polres Karimun akan selalu sosialisasi terkait aplikasi Etle Handheld yang dimana sistem aplikasi tersebut tersambung ke Mabes Polri yang dimana nanti, apabila kedepan nanti masih ditemukan pelanggaran yang serupa, jajaran Satuan Lalu Lintas Polres Karimun.

“Kami akan kembali melakukan penindakan pelanggaran tersebut dengan tujuan supaya terciptanya keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran dalam berlalu lalintas di wilayah Kabupaten Karimun,” tegasnya. (koko)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *